................................... ...................................
Agen Bola Tags Populer: #Contoh Proposal #Contoh Surat #Autolike Update #Belanja Online
Wednesday, March 02, 2011

ada apa dengan Jari manis....?

Apakah pernah memerhatikan ukuran lima jari tangan Anda?

berdasatkan sumber dari BeritaUnik.net

Perbandingan ukuran panjang jari manis (No 3) dan telunjuk dapat menjadi media untuk mendeteksi risiko penyakit. Mulai dari demam, nyeri sendi, hingga jantung dan kanker.

Ahli biologi University of Swansea, Profesor John Manning, mengatakan, perbedaan panjang jari manis dan telunjuk berhubungan dengan kadar hormon dalam tubuh, yang memengaruhi risiko penyakit.

Berdasar analisisnya, panjang jari tangan ditentukan sejak di dalam rahim. Hormon seks pria atau testosteron, mendorong pertumbuhan jari manis, dan hormon wanita atau estrogen mendorong pertumbuhan jari telunjuk.

“Saat usia kandungan 8-12 minggu, tingkat hormon-hormon seks ini memiliki dampak besar pada perkembangan otak, jantung dan organ lain,” kata Profesor Manning, yang menuliskan hasil studinya dalam sebuah buku berjudul ‘The Finger Ratio’.

Berikut analisis Profesor Manning terhadap tingkat risiko kesehatan berdasar perbandingan telunjuk dan jari manis, seperti dikutip dari Daily Mail:

Flu
Berdasar penelitian yang melibatkan 200 mahasiswa di University of Liverpool, mereka yang memiliki jari manis lebih panjang lebih rentan menderita flu dan penyakit umum lainnya, dibandingkan mereka dengan jari telunjuk lebih panjang.

Kanker prostat
Hasil studi British Journal of Cancer memperlihatkan bahwa pria dengan ukuran jari manis lebih panjang dari telunjuk memiliki risiko lebih tinggi mengidap kanker prostat. Mayoritas pria memang memiliki ukuran jari manis panjang, tapi tak ada salahnya menjadikan hasil studi ini sebagai alarm kewaspadaan.

Gangguan jantung
Risiko gangguan jantung juga bisa terdeteksi lewat perbandingan ukuran kedua jari itu. Berdasar sebuah studi pada 2001, pria dengan ukuran telunjuk lebih pendek daripada jari manis memiliki risiko lebih rendah terserang penyakit jantung.

Osteoarthritis
Berdasar penelitian Nottingham University, mereka yang memiliki jari manis lebih panjang daripada jari telunjuk, dua kali lebih mungkin terserang radang sendi lutut. Penelitian ini mengukur jari tangan 2.000 orang. “Hasil ini telah direplikasi dalam studi lain dengan skala besar di Amerika,” kata Profesor Manning.

Anorexia
“Ada beberapa bukti bahwa penderita anoreksia cenderung memiliki jari manis yang sangat panjang,” kata Profesor Manning.

Autisme
Ada beberapa bukti bahwa jari manis yang lebih panjang dihubungkan dengan peningkatan risiko memiliki ADHD atau menjadi autis. Tiga penelitian telah menunjukkan kondisi ini untuk autis dan empat studi telah menunjukkan ini untuk ADHD.

Pecandu alkohol
“Kabar buruknya adalah bahwa orang dengan jari manis lebih panjang lebih cenderung minum alkohol,” kata Profesor Manning. “Tapi, jangan khawatir, penelitian terbaru di Swansea University menemukan jari manis panjang cenderung tidak tertarik untuk merokok.”

Kesuburan
Pada 2002, Profesor Manning, peneliti yang fokus melakukan studi tentang jari meluncurkan buku yang mengungkap bahwa pria dengan jari manis panjang memiliki tingkat kesuburan lebih tinggi dibandingkan pria dengan jari manis lebih pendek.


Dan menurut sumber filsafat.kompasiana.com


Dalam tanyangan BBC Knowledge disebutkan bahwa orang-orang sukses dari berbagai bidang
seperti bisnis, politik, olahraga seperti Bill Gates, Soeharto dan Maradona semuanya memiliki
jari manis yang lebih panjang dari jari telunjuk.

Ah, masa? Mungkin ada sebagian dari anda merasa tidak percaya dan langsung protes.
Sabar, semua ada penjelasan ilmiahnya.

Ternyata, panjangnya jari manis dipengaruhi oleh hormon testosteron. Orang yang jari
manisnya lebih panjang daripada jari telunjuk menandakan hormon testosteronnya berlimpah
yang mengakibatkan ia lebih berenergi, lebih berani, lebih agresif. Jantung dan paru-paru
mereka juga berfungsi lebih baik dan lebih efisien.

Di dalam film dokumenter itu, seorang peneliti mempertaruhkan teorinya dengan memilih
pemenang lomba lari sebelum mereka bertanding. Ia hanya memilih calon pemenang dengan
mengukur selisih panjang jari manis terhadap jari telunjuk. Ia memilih yang selisihnya
paling besar. Dan benar, pilihannya tepat. Pelari yang dipilihnya menang.

Dalam kesempatan lain, seorang perempuan tomboi yang juga atlit lari ingin menjadi
laki-laki sepenuhnya. Ia meminta dokter menyuntikkan hormon testosteron ke dalam
tubuhnya sampai 10 kali lipat yang dimilikinya saat itu. Akibatnya, perlahan tubuhnya semakin
tegap, mulai tumbuh bulu-bulu dan kecepatan larinya pun meningkat drastis.

Nah, sekarang anda tahu bahwa jari manis yang lebih panjang dibanding jari telunjuk
berhubungan dengan semakin banyaknya hormon testosteron yang berkorelasi dengan
keberanian, energi dan agresif. Beberapa faktor utama untuk meraih sukses.

Namun, jika ternyata jari manis anda tidak lebih panjang dari jari telunjuk, jangan
khawatir. Anda tetap bisa meraih sukses dengan memilih partner yang memiliki jari manis lebih
panjang dari jari telunjuknya.

1 komentar:

Silahkan Berkomentar Sahabat. Jangan malu untuk menulis komentar. Pembaca yang baik akan selalu berkomentar Positif. Semoga komentar anda dapat memberi inspirasi bagi penulis. Dimohon untuk tidak berkomentar dengan Kata-kata yang dianggap tidak sopan. "Komentar Akan di Moderasi" Terimakasih dan Mohon Maaf Jika Komentar Lambat di Respon... Tinggalkan jejakmu Dibawah ini:

Terima Kasih Sudah Menyempatkan Waktu untuk Berkomentar

Linkon Bedava - Free Backlink
free counters
Quick Random Post